Friday, 8 January 2016

Konveksi Kota Tangerang

TANGERANG-Banyaknya industri konveksi kawasan di Kota Tangerang mempunyai potensi yang cukup  besar untuk perkembangan sektor perekonomian dari produk pakaian jadi. Meski demikian, para pelaku usaha konveksi maupun sumber daya manusia (SDM) yang ada belum memiliki cukup daya saing dari segi kualitas dan desain. Produk-produk yang dihasilkan cenderung monoton dan kurang mengikuti perkembangan mode.
Oleh karena itu, Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop) Kota Tangerang berupaya berperan aktif dalam mengimplemetasikan pelaksanaan isu-isu strategis yang ada di Kota Tangerang berupa peningkatan perekonomian, salah satunya dengan mengembangkan produk pakaian jadi.
Kasie Bina Industri Kimia, Argo dan Hasil Hutan (IKAHH) Disperindagkop Kota Tangerang Rokbi Hijaz mengatakan, jumlah usaha konveksi yang ada di Kota Tangerang sebanyak 312, terutama di wilayah Kecamatan Cipondoh, Larangan dan Batu ceper. Meski jumlahnya cukup banyak, namun kebanyakan pangsa pasar produk mereka hanya di tingkat Kota Tangerang, belum ke luar daerah.
“Permasalahnnya mereka tidak bisa berkembang karena tidak memiliki kreativitas untuk menciptkan desain sendiri, kurangnya pengetahuan tengan desain pakaian dan kurangnya mutu produksi. Mereka masih meniru desain orang, malahan kalau mereka baru produksi, model baru sudah keluar lagi, akhirnya untuk bersaing kita agak kurang,” jelasnya.
Apalagi akhir tahun ini, kata Rokbi, pemerintah pusat akan segera membelakukan Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) dimana nantinya produk-produk dari luar negeri, akan membanjiri pasar dalam negeri. “Saat ini saja, banyak produk tekstil dari Tiongkok yang beredar di pusat tekstil Tanah Abang dan Cipulir. Karena itu SDM kita harus siap untuk bersaing dengan dengan produk luar,” jelasnya.
Rokbi mengatakan, Disperindagkop melakukan upaya dengan memberi pelatihan kualitas desain. Para pengusaha konveksi ini banyak diajarkan mulai dari cara membuat pola, mengenal desain-desain baru pakaian hingga materi dasar seperti pengenalan bahan.
“Mereka diberikan bimbingan dan pengarahan terlebih dahulu  kemudian diberikan materi mengenai manfaat dan peningkatan hasil usaha hingga praktek membuat pakaian dan desain baru,” jelasnya.
Peserta yang mengikuti pelatihan desain ini sebanyak 100 orang di SMK Negeri 3 Kota Tangerang. Pelatihan yang berlangsung selama 24-26 Agustus 2013, diikuti secara antusias oleh para peserta. “Para peserta dibagi dalam 5 kelomok dengan masing-masing anggota 8 orang dan mereka diberi kesempatan mengimplementasikan teori dan arahan pengajar dengan 2 pola pakaian baru. Materi diberikan oleh tenaga ahli dan praktisi dari SMKN 3 Tangerang jurusan tata busana,” kata Rokbi.
Menurut pria berkaca mata ini, Disperindagkop tidak hanya membantu meningkatkan SDM para pengusaha konveksi dengan pelatihan, namun nantinya juga akan membantu pemasaran produk lewat pameran-pameran baik tingkat Kota maupun Nasional. Namun, para pengusaha konveksi terlebih dahulu harus membuat produk dengan desaind an kualitas yang baik.
“Kita banyak even pameran seperti Tangerang Expo. Kalau perlu kita akan koordinasi dengan Kementerian Perdagangan untuk pameran ke luar negeri, sehingga produk konveksi Kota Tangerang bisa menghadapi persaingan baik di pasar domestik maupun ke pasar global,” paparnya.

Salah satu konveksi yang sudah melayani  seluruh Indonesia adalah TRENDY GROUP atau PT TRENDY JAYA INDONESIA, yang berlokasi di Cipondoh Tangerang, selain melayani Deptstore terkemuka se Indonesia, kini melayani pembelian langsung di Gudang Pabrik, sehingga pembeli bisa mendapatkan harga pabrik dan sangat cocok buat para pemilik toko atau Re seller baik yang On Line maupun Off Line.

Trendy Group Juga mengembangkan produk produk terbaru dari mulai anak sampai dengan dewasa, khususnya di Fashion Kaos dan Jeans.

Bagi yang berminat menjadi agen atau Re seller bisa menghubungi BBM: 54a4b7e9 atau melalui HP/WA 081291573421.

No comments:

Post a Comment